Contoh Laporan Semi Ilmiah

EKSTERNALITAS PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR JALAN TOL JAKARTA-CIKAMPEK

Latar Belakang Masalah

Dalam suatu perekonomian globalisasi ini, setiap kegiatan mempunyai keterkaitan dengan kegiatan lain seperti mata rantai yang menyatu. Keterkaitan posotif akan menghasilkan rantai kegiatan yang saling menguntungkan bagi masyarakat dan lingkungan sekitar. Dan sebaliknya, jika banyak nilai negatifnya maka akan ada salah satu pihak yang dirugikan baik secara langsung maupun tidak langsung. Sebagai salah satu negara yang berkembang dibidang ekonomi, bangsa Indonesia tidak akan bisa memanfaatkan kesempatan ini selama tidak adanya pembangunan infrastruktur penunjang kelancaran pertumbuhan ekonomi nasional. Maka dari itu, bangsa Indonesia mengerahkan sumber daya manusia untuk membangun bangsa.

Dalam dunia ekonomi, infrastruktur merupakan salah satu faktor kelancaran pertumbuhan ekonomi. Seperti jalan raya, jembatan,pelabuhan dan lain-lain. Dengan adanya infrastruktur maka banyak sekali nilai-nilai positif yang dapat dirasakan oleh negara dan masyarakat sekitar. Disisi lain, adanya nilai negatif yang kurang diperhatikan oleh masyarakat luas. Sisi negatif ini hanya dirasakan oleh sebagian masyarakat yang ada disekitarnya.

Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah tersebut, masing-masing yang dibahas dapat dirumuskan sebagai berikut:

1)     Apa yang dimaksud dengan eksternalitas ?

2)     Apa saja dampak dari eksternalitas positif dan eksternalitas negatif  ?

3)     Dari dampak eksternalitas, manakah yang lebih dominan ?

Jalan tol Jakarta-Ckampek merupakan jalan tol yang menghubungkan antara provinsi Jawa Barat dan Daerah Khusus Ibukota Jakarta. Dioperasikan sejak tahun 1988 oleh Jasa Marga dengan total panjang (73 kilometer; wikipedia. 83 kilometer; www.jasamarga.com) dengan lebar ± 50 meter membentang yang melintasi Kabupaten Purwakarta, Karawang, Bekasi, Kota Bekasi, dan Ibukota Jakarta. Jalan tol yang menghubungkan kota Jakarta dan Cikampek ini merupakan infrastruktur urat nadi perekonomian dua provinsi atau nasional bahkan menjadi jalur terpenting yang menghubungkan kota-kota di jalur pantai utara (pantura).

Dalam pembangunan jalan tol Jakarta-Cikampek ini membutuhkan tidak hanya dana yang luar biasa besarnya. Didunia ekonomi, jika kita menginginkan sesuatu (barang ekonomis) maka harus ada pengorbanan yang dikeluarkan demi mendapatkannya. Seperti halnya dalam pembangunan jalan tol dengan panjang 73 kilometer dan lebar ± 50 meter. Sudah banyak pengorbanan yang dikeluarkan oleh pemerintah pada proyek pembangunan infrastruktur ini. Berapa luas lahan pemukiman penduduk dan lahan pertanian yang hilang demi pembangunan infrastruktur jalan tol tersebut.? Pada pembangunan sebuah proyek, pasti ada eksternalitasnya. Eksternalitas ialah keterkaitan suatu kegiatan dengan kegiatan lain yang tidak melalu mekanisme pasar. Maksud dari eksternalitas ialah suatu tindakan yang memiliki dampak positif atau negatif terhadap lingkungan sekitar. Jika kita kaitkan dengan sumber daya alam, eksternalitas akan menyebabkan alokasi atau penerapan sumber daya alam yang tidak efisien. Dalam pembangunan mega proyek tersebut mengakibatkan dampak eksternalitas positif maupun yang negatif pada sumber daya alam disekitar. Bahkan tidak dapat dipunngkiri untuk menghindari dampak negatif dari eksternalitas yang terjadi pada lingkungan. Segala tindakan harus ada tanggungjawab yang besar terhadap dampak yang ditimbulkan baik positif maupun negatif.

Ditinjau dari dampaknya, eksternalitas dibagi menjadi 2, yaitu:

1)     Eksternalitas positif, adanya dampak yang menguntungkan dari tindakan yang dilakukan oleh satu pihak terhadap pihak lain.

2)     Eksternalitas negatif, adanya dampak yang merugikan dari tindakan yang dilakukan oleh satu pihak terhadap pihak lain.

Eksternalitas Pembangunan Infrastruktur Jalan Tol Jakarta-Cikampek

  1. Eksternalitas positif yang ditimbulkan dari pembangunan jalan tol

Pertumbuhan Ekonomi

Jalan tol sebagai salah satu infrastruktur yang cukup efisien dalam perindustrian barang dan jasa. Sebagai alternatif yang menjembatani daerah pinggiran Jakarta untuk menuju kota. Menurut informasi jasa mara menyebutkan, lalu lintas harian ruas jalan tol Jakarta-Cikampek rata-rata 550.000 unit kendaraan dan pendapatan rata-rata per hari sekitar Rp 2.5000.000.000. Volume kendaraan roda empat atau lebih tiap tahun terus bertambah jumlahnya, dari tahun 2007-2011 jalan tol Jakarta-Cikampek rata-rata per hari:

Semakin banyak volume kendaraan yang melintasi tol Jakarta-Cikampek diharapkan dapat pula menopang pertumbuhan ekonomi nasional.

Kemajuan Daerah Penopang Ibukota Jakarta

Salah satu dampak positif adanya jalan tol ialah semakin maju daerah-daerah penopang Jakarta dalam sektor ekonomi (industri). Adanya kawasan industri di Kabupaten Bekasi dan Kabupaten Karawang. Jalan tol Jakarta-Cikampek telah menarik investor-investor asing untuk berinvestasi di luar Jakarta termasuk daerah penopang Jakarta.

Salah satuya adalah kawasan industri Jababeka:

Kawasan Industri Jababeka merupakan kawasan eko-industri modern pertama di Indonesia yang dikembangkan  bersama-sama dengan ProLH GTZ di bawah program kerjasama teknis yang dibentuk Kementerian Lingkungan Hidup Indonesia dan Republik Jerman. Proyek ini mencakup 1.570 hektar dan berisi lebih dari 1.400 perusahaan lokal dan multinasional dari 29 negara, seperti Amerika Serikat, Jepang, Perancis, Inggris, Yang lain Belanda, Australia, Korea, Singapura, Taiwan, Malaysia, dan masih banyak lagi. Kawasan ini menawarkan solusi pembangunan industri yang komprehensif dan bermanfaat untuk hampir semua jenis perusahaan. Salah satu yang termasuk di dalamnya adalah tanah dan bangunan yang dibuat sesuai dengan kebutuhan pabrik. Pabrik yang dirancang secara estetis serta dapat digunakan untuk berbagai keperluan membuat unit-unit ini menjadi pilihan bagi para wirausahawan dan juga para perusahaan besar. Fasilitas seperti bangunan pabrik, bangunan three-in-one, bangunan pendukung, gedung R & B, bangunan Hom & Bizz, gudang modern dan bangunan industri yang dapat diubah sesuai kebutuhan. Semua bangunan menawarkan fleksibilitas dan pemanfaatan ruang yang maksimal Ini adalah salah satu dampak positif adanya infrastruktur jalan tol Jakarta-Cikampek yang menghubungkan kawasan industri luar Jakarta untuk menuju pusat kota. Menarik investor asing untuk berinvestasi di kawasan industri Jababeka Cikarang. Kita tidak selamanya terus-menerus mengandalkan sumber daya alam sebagai penopang ekonomi Indonesia, karena sektor ini bersifat terbatas.

Tumbuhnya ekonomi masyarakat dan mengurangi tingkat pengangguran

Jalan tol juga dapat mendorong masyarakat untuk mengisi kesempatan ini dengan berwirausaha. Bermunculan produk-produk usaha kecil dan menengah (UKM) atau rumahan yang berdistribusi di kawasan jalan tol. Beberapa usaha dari masyarakat yang tumbuh:

1)     Usaha kecil dan menengah (UKM)

2)     Pedagang asongan

3)     Kios-kios usaha di pintu masuk dan keluar tol Cikampek Jasa transportasi antar kota

4)     Bursa kerja di tempat fasilitas peristirahatan

5)     Dan lain-lain.

Dengan ini dapat mengurangi tingkat pengangguran di wilayah yang tumbuh dengan adanya jalan tol. Juga dapat membuka bursa kerja yang cukup bagi masyarakat berpendididkan rendah atau bahkan tidak berpendidkan.

  1. Eksternalitas negatif yang ditimbulkan dari pembangunan jalan tol

Lahan pertanian “hilang”

Lahan pertanian merupakan aset penting bagi masyarakat Indonesia terutama yang matapencahariannya sebagai petani. Tidak bagi petani saja, lahan pertanian merupak salah satu ketahanan pangan  nasional dimana lahan pertanian tersebut bernilai ekonomis dan dapat menghasilkan salah satu bahan pangan pokok masyarakat. Berapa luas lahan pertanian yang hilang dalam pembangunan jalan tol Jakarta–Cikampek.? Diibaratkan setengah dari panjang jalan tol 73 kilometer adalah lahan pertanian dan lebar jalan tol 50 meter. Dengan ukuran 50×50 meter, lahan pertanian menghasilkan 15 kantong padi per musim panen (2 kali panen per tahun).

Perhitungan:

73.000 meter x ½            = 36.500 meter

50 meter lebar jalan tol  (bisa lebih dari perkiraan)

50 x 50 meter                  = 15 kantong padi per musim panen (2 kali panen per tahun).

36.500 x 50 meter           = 730 kantong padi per musim panen

730 x 2                             =  1.460 kantong padi per tahun

Pertanyaannya adalah berapa banyak padi yang hilang nilai gunanya.? Mungkin lebih dari 10.000 kantong padi bahkan lebih.

Polusi udara dan polusi suara

Banyak kendaraan roda empat atau lebih yang menghasilkan polusi udara dan suara yang dapa mengganggu kesehatan dan kenyamanan masyarakat yang tinggal di sekitar jal tol tersebut. Berapa banyak polusi yang dikeluarkan kendaraan dengan rata-rata jumlah 550.000 unit kendaraan per hari.? Jumlah ini tidak  menunjukan semua kendaraan roda empat atau lebih menghasilkan polusi udara dan polusi suara. Hanya sebagian dari jumlah tersebut yang menghasilkan polusi yaitu kendaraan yang disebabkan oleh uisa kendaraan dan kurangnya perawatan teknis yang seharusnya rutin dilakukan berapa bulan sekali untuk diservice.

Kesimpulan

Berdasarkan pembahasan eksternalitas pembangunan infrastruktur ekonomi “Jalan Tol Jakarta-Cikampek” dapat disimpulkan bahwasannya eksternalitas merupakan keterkaitan suatu kegiatan dengan kegiatan lain yang tidak melalui mekanisme pasar. Dengan kata lain, eksternalitas ialah suatu tindakan yang memiliki dampak positif dan negatif terhadap lingkungan sekitarnya. Secara sadar maupun tidak sadar, masyarakat sekitar sedang meraskan dampak dari eksternalitas yang terjadi baik positif maupun yang negatif. Di zaman modern, kita harus bisa menilai mana yang baik dan buruk. Pembangunan infrastruktur pada sekarang ini, kita tidak terfokus pada masalah mana yang menguntnugkan sekelompok masyarakat atau merugikan yang lain. Tetapi lebih mengutamakakan kepentingan nasional yang dapat menumbuhkan nilai-nilai positif lebih dan meminimalisirkan nilai-nilai negatif yang akan dirasakan oleh masyarakat dalam memodernisasi bangsa Indonesia.

Saran

Saran yang dapat disimpulkan oleh penulis diarahkan untuk pemerintah dalam memutuskan kebijakan-kebijakan dampak eksternalitas yang positif maupun negatif. Diantaranya:

1)     Membuka lahan pertanian baru untuk ketahanan pangan nasional

2)     Membatasi mobil-mobil tua yang menghasilkan polusi udara maupun polusi suara yang kurang bersahabat bagi lingkungan.

Daftar Pustaka

http://www.mediaindonesia.com/read/2012/09/09/350537/4/2/Jasa-Marga-Minta-Tarif-Tol-Jakarta-Cikampek-Naik-10

http://id.m.wikipedia.org/wiki/Jalan_Tol_Jakarta_Cikampek

http:///www.jasamarga.com/id_/layanan-jalan-tol/jakarta-cikampek.html

http://www.google.co.id/imgres

http://www.jababeka.com/products/1/industry/1/cikarang_/ind

http://bisnis.news.viva.co.id/news/read/332250-boediono-ungkap-kunci-kemajuan-ekonomi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s